Home » Posts tagged 'Tokoh Bersejarah Dalam Penemu Sel'

Tag Archives: Tokoh Bersejarah Dalam Penemu Sel

6 Tokoh Bersejarah Dalam Penemu Sel, Inilah Dia!

Tokoh Bersejarah Dalam Penemu Sel

acharacleprimaryschool.com – Sel adalah tidak benar satu unit terkecil berasal dari makhluk hidup yang dapat melangsungkan kehidupan seperti makhluk hidup pada umumnya. Di sebut sebagai unit terkecil di karenakan dapat di bagi-bagi menjadi sebagian anggota yang lebih kecil lagi dan tiap bagiannya dapat berdiri sendiri. Sel dapat laksanakan sebuah sistem kehidupan seperti laksanakan suatu perombakan, respirasi, penyusunan, pembelahan sel, reproduksi, dan termasuk sensitif pada suatu rangsangan.

Jika di amati secara struktural, tubuh makhluk hidup pasti terdiri berasal dari sel-sel. Sehingga sel seringkali di sebut sebagai satuan struktural makhluk hidup. Tubuh berasal dari makhluk hidup dapat laksanakan kehidupan seumpama sel-sel yang tersusun di dalamnya dapat berguna bersama baik. Sehingga sel-sel itu di sebut bersama satuan fungsional makhluk hidup. Dimana semua sel makhluk hidup dapat berkembang biak bersama tujuan untuk memperbanyak diri.

Perkembangbiakan berikut di jalankan bersama langkah pembelahan sel. Dimana pembelahan dapat di jalankan bersama baik oleh organisme bersel satu atau organisme bersel banyak. Sel mengandung sejumlah materi genetik atau materi yang nantinya dapat bertugas menentukan sifat-sifat makhluk hidup tersebut. Dengan terdapatnya materi genetik, cii-ciri suatu makhluk hidup dapat di wariskan kepada keturunannya. Biasanya, cii-ciri makhluk hidup bergantung pada cii-ciri sel secara individu.

Tokoh Sejarah Penemuan Sel

1. Rudolf Virchow (1855)

Rudolf Virchow merupakan ilmuwan asal Prussia (sekarang Polandia) yang berhasil mengutarakan kaitan sel bersama penyakit kanker.Ia termasuk menjadi orang pertama yang membatasi penyakit leukimia. Penelitan yang di jalankan Virchow berfokus pada pengamatan klinis berasal dari suatu penyakit tanpa gejala. Namun, penyakit-penyakit berikut memicu perubahan khas di dalam tubuh. Ia mendeteksi bahwa penyakit yang di maksud sebagai akibat berasal dari kerusakan sel.

2. Schwann dan Schleiden (1838)

Pada akhir 1830-an, seorang zoologis Theodor Schwann dan botanis Matthias Schleiden asal Jerman berkolaborasi di dalam penelitian sel. Keduanya meneliti sel pada beragam tipe tumbuhan dan hewan. Penemuan mereka berhasil menjelaskan teori bahwa setiap makhluk hidup terdiri berasal dari satu atau lebih sel. Schwann dan Schleiden termasuk mengidentifikasi terdapatnya perbedaan pada sel hewan dan tumbuhan. Schwann menulis di dalam laporannya yang rilis pada 1838 bahwa sel-sel hewan lebih “mengkristal” sedangkan sel lainnya tidak.

3. Johannes Purkinje (1837)

Johannes Purkinje merupakan fisiologis asal Ceko yang ikut berkontribusi didalam histori penemuan sel. Berdasarkan jurnal yang dirilis di PubMed Central, Purkinje meneliti soal sel otak. Berkat penelitiannya itu, pada 1837 ia berhasil membatasi sel-sel besar otak yang terdapat di lapisan tengah cerebellum atau otak kecil. Menurutnya sel otak memiliki bentuk seperti labu bersama banyak dendrit bercabang dan sebuah akson. Ia termasuk menciptakan makna “protoplasma” yang merujuk pada zat cair pada sel.

4. Robert Brown (1830-an)

Sejarah penemuan sel Robert Brown mengenai bersama penemuan inti sel atau nukleus. Pada tahun 1830-an ia menjadi orang pertama yang membatasi inti sel dan melukiskan gerak sel. Di tahun 1830-an menjelaskan bahwa sel memiliki sistem yang kompleks dan memiliki partikel-partikel kecil yang bergerak secara kontinu. Teori sel yang di sampaikan Brown menopang teori sel Val Leeuwenhoek. Ia menyebut bahwa sel berasar berasal dari sel yang telah tersedia sebelumnya.

5. Antonie val Leeuwenhoek (1677)

Beberapa th. sesudah penemuan Hooke, ilmuwan lain asal Belanda bernama Antonie val Leeuwenhoek mendapatkan organisme bersel tunggal atau protozoa dan bakteri. Namun, alih-alih menyebutnya sebagai protozoa, selagi itu Val Leeuwenhoek menyebutnya sebagai “animalcules.” termasuk menjadi orang pertama yang membatasi spermatozoa di tahun 1677. Ada tiga teori perihal sel yang di jabarkan oleh Val Leeuwenhoek. Teori pertama adalah semua makhluk hidup terbuat berasal dari sel. Kedua adalah sel berasal berasal dari sel yang telah tersedia di awalnya dan tidak terlihat secara spontan. Teori ketiga adalah sel merupakan unit basic kehidupan.

6. Robert Hooke (1665)

Robert Hooke merupakan seorang ilmuwan asal Inggris yang pertama kali mendeteksi sel melalui potongan gabus. Ia termasuk orang pertama yang mengfungsikan makna ‘sel’ untuk menyebut susunan mikroskopis tersebut. Hooke temuan sel gabus Hooke ia terbitkan di dalam bukunya berjudul Micrographia pada 1665. Melalui buku berikut ia menjabarkan teori perihal sel sebagai unit terkecil berasal dari kehidupan. Melalui buku yang mirip ia menjelaskan bahwa unit-unit kecil itu mirip seperti kamar-kamar tempat tinggal para biksu. Hal inilah yang menginspirasi dirinya menyebut unit kecil itu sebut sebagai sel.

Baca Juga : 5 Tokoh Ilmuan Astronomi Paling Terkenal di Dunia

Archives

Categories